Jadi Pimpinan Sidang di Rakernas APEKSI, Wali kota Cilegon Tolak Penghapusan Honorer

10

Padang,- Medianews.co.id,- Diskominfo – Wali kota Cilegon, Helldy Agustian menjadi salah satu pimpinan sidang mewakili Komisariat III (Pulau Jawa) dalam forum Rakernas Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (APEKSI), di Kota Padang, Sumatera Barat, Senin (08/08).

Dalam kesempatan itu, Helldy menegaskan bahwa dirinya tidak setuju dengan rencana pemerintah pusat yang akan menghapus tenaga honorer pada 2023. “Jangan sampai dihapus lah, kasihan, biar bagaimana pun mereka sudah mengabdi dan ikut melayani masyarakat,” katanya.

Dari perwakilan masing-masing wilayah, para walikota sependapat bahwa penghapusan tenaga honorer tidak realistis. Penolakan penghapusan tenaga honorer rencananya diplenokan dalam rapat lanjutan pada Selasa 9 Agustus 2022.

Helldy justru mengatakan, dirinya akan berjuang sekuat tenaga agar tenaga honorer dapat diprioritaskan menjadi ASN atau paling tidak P3K. “Saya yakin teman-teman para walikota Se-Indonesia juga sepakat dengan usulan yang saya sampaikan sebab ini menyangkut hajat hidup orang banyak,” ujarnya.

Dalam memperjuangkan nasib honorer, Helldy mengaku tidak ingin setengah-setengah. “Yang jadi prioritas bukan hanya tenaga pendidikan di Dinas Pendidikan dan tenaga kesehatan di Dinkes, tapi juga tenaga teknis, itu penting karena berkaitan dengan pelayanan,” katanya.

Baca juga  Kodim 0623/Cilegon Dan Persit KCK Cabang XLIX Dim 0623 Laksanakan Bakti Sosial Jum'at Berkah

Sementara itu, Asda I Kota Cilegon Tatang Muftadi menambahkan, sebagai ujung tombak pelayanan kepada masyarakat, Pemkot Cilegon tentu saja masih membutuhkan tenaga honorer.

“Jumlah pegawai kita setiap tahun berkurang karena pensiun. Sementara jatah rekrutmen yang didapat Cilegon kurang memadai, maka untuk optimalisasi pelayanan, kita masih butuh honorer,” katanya.

Pada kesempatan yang sama, Ketua APEKSI, Bima Arya Sugiarto juga mengatakan bahwa penghapusan honorer pada tahun depan tidak rasional. “Saya mengajak kepada semua kepala daerah untuk kompak mengawal masalah ini, kalau honorer betul betul selesai di 2023, lumpuh semuanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here